SAHABAT-SAHABIAH

"Sesungguhnya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang..."
Remember Allah Always

Monday, April 26, 2010

Hebatnya srikandi yang bernama.....


Dengan Nama Allah....syukur pada Allah, ana dapat menulis sedikit pengisian pada hari ini. Hari ana pulang sedikit awal dari tempat kerja, jd rasa rindu pula utk menulis disini sementara menunggu waktu maghrib..
Semalam, ana seorang sahabat ana bercerita pada ana kisah salah seorang sahabat Rasulullah s.a.w yg dijanjikan syurga... seorang lagi srikandi Islam, beliau adalah ummu Sulaim...zaujah kepada Abu Talhah..Banyak hikmah dalam kisah ini, kadang2 kita tahu kisah ini, tetapi kita tak jumpa 'mutiara' disebalik kisah ini yg sangat2 berguna utk kita semua...kita dengar kisah ini dulu....antara ketabahan ummu Sulaim...

Suatu ketika Abu Thalhah keluar ke masjid dan pada waktu itu anaknya meninggal dunia. Maka Ibu yg sabar ini menghadapi musibah tersebut dgn jiwa yg redha dan baik. Sang ibu membaringkannya di tempat tidur sambil senantiasa mengulangi “Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.” Beliau berpesan kepada anggota keluarganya “Janganlah kalian menceritakan kepada Abu Thalhah hingga aku sendiri yg menceritakan kepadanya.” Ketika Abu Thalhah kembali, Ummu Sulaim mengusap air mata kasih sayangnya kemudian dgn semangat menyambut suaminya. Abu Talhah bertanya “Apa yg dilakukan oleh anakku?” Beliau menjawab “Dia dalam keadaan tenang.” Abu Thalhah mengira bahwa anaknya sudah dalam keadaan sihat sehingga Abu Thalhah bergembira dgn ketenangan dan kesihatannya. Dia tidak mahu mendekati anaknya kerana khuatir mengganggu ketenangannya.

Kemudian Ummu Sulim mendekati beliau dan mempersiapkan makan malam baginya lalu beliau makan dan minum sementara Ummu Sulaim menghias diri dengan dandanan yang lbh cantik daripada hari-hari sebelumny, beliau mengenakan baju yg paling bagus berdandan dan memakai wangi-wangian kemudian keduanya pun berbuat sebagaimana layaknya suami istri. Tatkala Ummu Sulaim melihat bahawa suaminya sudah kenyang dan telah mencampurinya serta merasa tenang terhadap keadaan anaknya maka beliau memuji Allah kerana beliau tidak membuat risau suaminya dan beliau membiarkan suaminya terlelap dalam tidurnya.

Tatkala di akhir malam beliau berkata kepada suaminya “Wahai Abu Thalhah bagaimana pendapatmu seandainya ada suatu kaum memberi pinjam barangnya kepada suatu keluarga kemudian suatu ketika mereka mengambil kembali pinjaman itu, maka bolehkah bagi keluarga tersebut menolaknya?” Abu Thalhah menjawab “Tentu saja tidak boleh.” Kemudian Ummu Sulim berkata lagi “Bagaimana pendapatmu jika keluarga tersebut keberatan tatkala pinjamannya diambil setelah dia sudah dapat memanfaatkannya?” Abu Thalhah berkata “Bererti mereka tidak adil.” Ummu Sulaim berkata “Sesungguhnya anakmu adalah pinjaman dari Allah dan Allah telah mengambilnya kembali maka tabahkanlah hatimu dengan meninggalnya anakmu.” Abu Thalhah tidak kuasa menahan amarahnya maka beliau berkata dgn marah “Kau biarkan aku dalam keadaan seperti ini baru kamu khabari tentang anakku?” Beliau mengulangi kata-kata tersebut hingga beliau mengucapkan kalimat istirja’ lalu bertahmid kepada Allah sehingga beransur-ansur jiwanya menjadi tenang.

Keesokan harinya beliau pergi menghadap Rasullah saw dan mengabarkan kepadanya tentang apa yg telah terjadi kemudian Rasulullah saw bersabda “Semoga Allah memberkahi malam kalian berdua.” Mulai hari itulah Ummu Sulaim mengandung seorang anak yg akhirnya diberi nama Abdullah. Tatkala Ummu Sulaim melahirkan beliau utus Anas bin Malik utk membawanya kepada Rasulullah saw selanjutnya Anas berkata “Wahai Rasulullah sesungguhnya Ummu Sulaim telah melahirkan tadi malam.” Maka Rasulullah saw mengunyah kurma dan menyuap bayi tersebut . Anas berkata “Berikanlah nama bayi ya Rasulullah!” baginda bersabda “Namanya Abdullah.”....

Maha Suci Allah, hebatnya ketabahan seorang yg bergelar wanita. Logiknya orang tahu wanita jauh lebih beremosi dari lelaki, hujahnya perkara dalam furu', hikmah Rasulullah x benarkan wanita ke kuburan kerana kebiasaannya wanita akan meraung dan mencarik2 rambutnya atas suatu kematian. Namun hebatnya seseorang yg bernama Ummu Sulaim, yg masih mampu menghias diri utk suaminya, yg masih mampu melayan suaminya dan yang masih mampu menunaikan hajat suaminya walaupun baru kehilangan anak kesayangannya.. Dia berkias dalam berkata2 agar suaminya tenang menerima kehilangan anak mereka.

Sedikit perkongsian ana, sabarlah dengan ujian Allah, bila kita ikhlas, Allah akan uji keikhlasan kita agar kita sentiasa mensyukuri nikmatNya, dan sentiasa dalam iman dan taqwa kepada Nya.
Wallahualam...moga memberi manfaat ilmu buat diri ana khususnya dan sahabat2 lain.

Lawati blog khitbati utk sebuah lagi kisah srikandi islam :-)

Wednesday, April 14, 2010

Peliharalah Keluarga Mu Daripada Api Neraka.....

Baitulmuslim impian setiap hamba...

Bismillahirrahmanirrahim.....dengan nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani...alhamdulillah, diberi peluang utk ana menulis malam ni...maaf la baru2 ni ana x sempat nak nukilkan apa2 pada blog ana, terlalu banyak merantau...ke Melaka, ke negeri sembilan..sampai x sempat ana nak jenguk blog ana...


Pertama sekali ana nak ucapkan tahniah pada bekas ahli baitul hikmah, abe tengku, tahniah dapat anak lelaki, Tengku Muhammad Al-Fateh, subhanallah...sedapnya nama tu, nama seorang bakal pejuang Islam, inshaAllah...:-)


dan ana juga nak ucapkan tahniah pada akak2 kat lab ana dulu, semuanya bakal melahirkan anak yang sulung tak lama lagi...benar kata khitbati " itu rezeki Allah pada mereka"...


Apabila lahirnya anak, bertambahlah tanggungjawab kita...sebagai suami, bertambahlah amanah utk menjaga isteri dan mendidik anak2 menjadi soleh; tak lupa juga pada isteri, menjadi sayap kiri suami dan seorang ibu yang menghayun buaian anak2 yang soleh-solehah...tiba2 teringat ana pada bait2 lagu sumayyah "tangan yang menghayun buaian boleh menggoncang dunia'....mashaAllah, terbukti pada jiwa pejuang-pejuang Islam.


Baiklah, berbalik pada tajuk utama post ini, ana ambil rujukan dari buku yang selalu ana dan teman ana baca sebagai persediaan.."Bunga Kebahagiaan-tulisan Tn Guru Nik Aziz"


"Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu daripada api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat2 yang kasar dan keras, yang tidak derhaka pada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan" (surah at-Tahrim : 6)


ini adalah peringatan Allah pada hamba2nya khususnya para suami sebagai pemimpin keluarga. Ibubapa wajib memelihara ahli keluarganya dari percikan api neraka di akhirat kelak. Sebagaimana seorang ayah berusaha melindungi anak2nya dari percikan api dunia, begitu juga tanggungjawabnya memelihara anaknya daripada percikan api neraka yang jauh lebih dahsyat kelak. Peliharalah anak2 dan sebati kan jiwa anak2 dengan akhlak Rasulullah s.a.w sebagaimana firman Allah,


"Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu contoh ikutan terbaik."


>>sebenarnya ana tak layak hendak menulis perihal ini, sebab ana sendiri belum bernikah walaupun masih dalam langkah2 kearah itu.. i'Allah niat kerana perkongsian ilmu, lagipun utk rujukan ana kelak, i'Allah.. :-)

>>moga Allah sentiasa memelihara diri kita dan keluarga kita dari sifat jahil. Wallahualam

Sunday, April 4, 2010

Sebuah Perkongsian Sahabat

Assalamualaikum ...alhamdulillah, ada sedikit ana nak kongsi disini, sahabat ana bagi email pd ana, ana tertarik pada kisah ni...i'Allah ada manfaat bagi kita semua...baca perlahan2 ya, i'Allah x menyesal...

Aku Ingin Gadis Buta, Bisu & Tuli

SAYA DEDIKASIKAN CERITA INI PADA SEMUA YANG BERGELAR WANITA...


Ini cerita tentang adikku Nur Annisa, gadis yang baru menginjak dewasa namun agak keras dan tomboy. Pada saat umur adikku menginjak 17 tahun, perkembangan dari tingkah lakunya agak mengkhuatirkan ibuku, banyak teman lelakinya yang datang ke rumah dan itu tidak menyenangkan ibuku sebagai seorang guru agama.

Untuk mengelakkan hal itu ibuku menyuruh adikku memakai tudung, namun selalu ditolaknya hingga timbul pertengkaran- pertengkaran kecil diantara mereka. Pernah sekali adikku berkata dengan suara yang agak keras "Mama cuba lihat, jiran sebelah anaknya pakai tudug namun kelakuannya tak banyak beza pun, malah kawan-kawan Ani yang disekolah yang pakai tudung selalu keluar dengan lelaki-lelaki, sering jalan-jalan. Namun Ani tidak pernah buat macam tu pun". Apabila sudah seperti itu ibuku hanya mengelus dada, kadangkala di akhir malam kulihat ibuku menangis,sayu mendengar doanya "Ya Allah, tunjukkan Ani dengan hukum Engkau".

Pada satu hari berhampiran rumahku, ada jiran baru yang baru pindah. Satu keluarga mempunyai enam anak yang masih kecil. Suaminya bernama Abu Khoiri, aku kenal dengannya waktu di masjid.

Setelah beberapa lama mereka pindah timbul desas-desus mengenai isteri Abu khoiri yang tidak pernah keluar rumah, hingga digelarkan si buta, bisu dan tuli. Hal ini terdengar pula oleh adikku, dan dia bertanya sama aku "bang, betul ker yang baru pindah itu isterinya buta, bisu dan tuli?". Terus aku jawab sambil berlalu "kalau kamu nak tau, datang jelah ke rumahnya". Tak ku sangka adikku betul-betul datang kerumahnya. Sekembalinya dari rumah jiranku, kulihat perubahan yang drastik pada wajahnya, wajahnya yang biasa cerah tidak pernah muram atau lesu menjadi pucat.

Entah apa yang terjadi..?

Namun tidak kusangka selang dua hari kemudian dia meminta pada ibuku untuk di buatkan tudung, yang labuh lagi dengan jubah panjang. Aku sendiri jadi bingung. Aku tambah bingung bercampur syukur kepada Allah SWT kerana kulihat perubahan yang ajaib.

Ya, kubilang ajaib kerana dia berubah secara total. Tidak banyak lagi lelaki yang datang kerumah atau teman-teman wanitanya untuk sekadar berborak kosong. Kulihat dia banyak merenung, banyak membaca majalah islamik, yang kebiasaannya dia suka membeli majalah hiburan malah kulihat ibadahnya pun melebihi aku. Tak ketinggalan tahajudnya, baca Qur’annya, solat sunatnya. Dan yang lebih menakjubkan lagi, apabila rakanku datang dia menundukkan pandangan. Segala puji bagi Engkau ya Allah SWT jerit hatiku..

Tidak berapa lama aku mendapat panggilan kerja di Kuala Lumpur, kerja di satu syarikat minyak. Dua bulan aku bekerja disana aku dapat khabar bahawa adikku sakit tenat hingga ibuku memanggilku untuk pulang ke rumah. Di pesawat aku tak henti berdoa kepada Allah SWT agar adikku diberi kesembuhan, namun aku hanya berusaha. Ketika aku tiba di rumah, di depan pintu sudah banyak orang. Tak dapat kutahan lantas berlari masuk kedalam rumah.

Kulihat ibuku menangis...

Aku langsung menghampiri dan memeluk ibuku. Sambil tersekat-sekat ibuku memberitahuku, "hadi, adikkmu dapat mengucapkan kalimat Syahadah diakhir hidupnya", tak dapat kutahan linangan air mata ini...

Setelah selesai acara pengebumian dan urusan lainnya, terus aku masuk ke bilik adikku dan kulihat diari diatas mejanya. Diari yang selalu dia tulis, diari tempat dia menghabiskan waktunya sebelum tidur sewaktu adikku masih hidup, kemudian kubuka selembar demi selembar, hingga tertuju pada satu halaman yang menguak misteri dan pertanyaan yang selalu timbul dihatiku.

Perubahan yang terjadi ketika adikku baru pulang dari rumah Abu Khoiri. Disitu kulihat soal jawab antara adikku dengan isteri dari jiran tetanggaku.

(kulihat dilembaran itu banyak bekas airmata)

Annisa: aku tergamam (wajah wanita ini cerah dan bersinar layaknya seperti bidadari). kakak, wajah kakak sangat muda dan cantik.

Isteri jiran : Alhamdulillah, sesungguhnya kecantikan itu datang dari lubuk hati.

Annisa: tapi akak kan dah ada 6 orang anak tapi masih kelihatan cantik.


Isteri jiran
: Subhanallah, sesungguhnya keindahan itu milik Allah SWT dan bila Allah SWT berkehendak, siapakah yang dapat menolaknya..

Annisa: Akak, selama ini ibu saya selalu menyuruh saya memakai tudung, namun saya selalu menolak kerana saya pikir tiada masalah kalau saya tak pakai tudung asalkan saya menjaga akhlak dan saya lihat banyak wanita memakai tudung namun kelakuannya lebih teruk melebihi kami yang tidak memakai tudung hinggakan saya tidak pernah ingin untuk memakai tudung. Bagaimana pandangan akak?!?

Isteri jiran: Annisa ku sayang, sesungguhnya Allah SWT menjadikan seluruh tubuh wanita ini perhiasan dari hujung rambut hingga ke hujung kaki, segala sesuatu dari tubuh kita yang terlihat oleh bukan muhrim kita semuanya akan dipertanggungjawabk an dihadapan Allah SWT nanti, tudung adalah hijab untuk wanita..

Annisa: Tapi kak yang saya lihat banyak wanita bertudung yang kelakuannya tidak sopan..

Isteri jiran: Tudung hanyalah kain, namun hakikat atau erti dari bertudung itu sendiri yang harus kita fahami.

Annisa: apa itu hakikat tudung kak?

Isteri jiran: Hakikat tudung adalah hijab lahir batin, hijab mata kamu dari memandang lelaki yang bukan muhrim kamu, hijab lidah kamu dari berghibah dan berkata sia-sia. Usahakan selalu berzikir kepada Allah SWT, hijab telinga kamu dari mendengar perkara yang mengundang mudharat baik untuk dirimu maupun masyarakat, hijab hidungmu dari mencium-cium segala yang berbau busuk, hijab tangan-tangan kamu dari berbuat yang tidak senonoh,hijab kaki kamu dari melangkah menuju maksiat, hijab fikiran kamu dari berfikir yang mengundang syaitan untuk memperdayai nafsu kamu, hijab hati kamu dari sesuatu selain Allah SWT, bila kamu sudah faham maka tudung yang kamu pakai akan menyinari hati kamu. Itulah hakikat tudung.

Annisa: Akak, saya dah jelas sekarang tentang erti bertudung, mudah-mudahan saya mampu untuk memakai tudung. Namun bagaimana aku mampu melaksanakan semuanya???

Isteri jiran: Sayangku Nisa, apabila kamu memakai tudung itulah kurnia dan rahmat yang datang dari Allah SWT yang Maha Pemberi Rahmat, bila kamu mensyukuri rahmat itu kamu akan diberi kekuatan untuk melaksanakan amalan-amalan tudung hingga mencapai kesempurnaan yang diinginkan Allah SWT.

Annisa, ingatlah akan satu hari dimana seluruh manusia akan dibangkitkan. Ketika ditiup terompet yang kedua kalinya pada saat roh-roh manusia seperti anai-anai yang bertebaran dan dikumpulkan dalam satu padang yang sangat luas tanpa batasan, yang tanahnya dari logam yang panas, tidak ada rumput mahupun tumbuhan, ketika tujuh matahari didekatkan di atas kepala kita namun keadaan gelap gelita, ketika seluruh nabi ketakutan, ketika ibu tidak memperdulikan anaknya, anak tidak memperdulikan ibunya, sanak saudara tidak kenal satu sama lain lagi, kekadang satu sama lain boleh menjadi musuh, satu kebaikan lebih berharga dari segala sesuatu yang ada di alam ini, ketika manusia berbaris dengan barisan yang panjang dan masing-masing hanya mempedulikan nasib dirinya,dan pada saat itu ada yang berkeringat kerana rasa takut yang luar biasa hingga menenggelamkan dirinya, dan rupa-rupa bentuk manusia bermacam-macam bergantung dari amalannya, ada yang melihat ketika hidupnya namun buta ketika dibangkitkan, badan yang berbentuk seperti haiwan, ada yang berbentuk seperti syaitan, semuanya menangis.

Menangis kerana hari itu Allah SWT murka..!!! SANGAT MURKA..!!

Belum pernah Allah SWT murka sebelum dan sesudah hari itu.. Hingga ribuan tahun manusia didiamkan Allah SWT dipadang mahsyar yang panas membara, itulah hari Hisab..!!

Annisa, apabila kita tidak berusaha untuk beramal dihari ini, entah dengan apa nanti kita menjawab bila kita di hakimi oleh Yang Maha Perkasa, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Agung. Allah SWT..

Sampai disini aku baca diari nya kerana kulihat banyak terhenti dan banyak titisan airmata yang jatuh dari pelupuk matanya.

Subhanallah, ku selak lembar berikutnya dan kulihat tulisan tercoret dengan tulisan kecil di bawahnya,

"buta, tuli dan bisu"- wanita yang tidak pernah melihat lelaki selain muhrimnya, wanita yang tidak pernah ingin mendengar perkara yang dapat mengundang murka Allah SWT, wanita tidak pernah berbicara ghibah dan segala sesuatu yang mengundang dosa dan sia sia.

Tak tahan airmata ini pun jatuh...

Semoga Allah SWT menerima adikku disisinya.. Amiin

Doa yang ana ambil dari G7..geng2 G7 ni ramai agaknya yg dah berpunya..i'Allah,sama2 amalkan,moga terbinanya baitulmuslim..


Ya Allah.... Seandainya telah engkau catatkan... Dia milikku tercipta buatku... Satukanlah hatinya dengan hatiku... Titipkanlah kebahagian antara kami.... agar kemesraan itu abadi... Dan ya Allah... ya tuhanku yang maha mengasihi... Seiringkanlah kami melayari hidup ini... Ketepian yang sejahtera dan abadi...

Tetapi ya Allah... Seandainya telah engkau takdirkan... . dia bukan miliku... Bawalah ia jauh dari pandanganku. ... Luputkanlah ia dari ingatanku... Dan peliharalah aku dari kekecewaan.. .. Serta ya Allah ya tuhanku yang maha mengerti.... Berikanlah aku kekuatan... Melontar bayangannya jauh ke dada langit... Hilang bersama senja nan merah.. agarku bisa bahagia... Walaupun tanpa bersama dengannya...
Dan ya Allah yang tercinta... Gantillah yang telah hilang.... Tumbuhkanlah kembali yang telah patah... Walaupun tidak sama dengan dirinya...

Ya Allah ya tuhanku... Pasrahkanlah aku dengan takdirmu... Sesungguhnya apa yang telah engkau takdirkan... Adalah yang terbaik buat ku.... kerana engkau maha mengetahui.. . Segala yang terbaik buat hamba Mu ini...
Ya Allah... Cukuplah engkau sahaja yang menjadi pemeliharaku. .. Di dunia dan di akhirat... Dengarlah rintihan dari hamba Mu yang daif ini... Jangan engkau biarkan aku sendirian... Di dunia ini mahupun di akhirat... Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan kemungkaran. .. Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman... Supaya aku dan dia sama2 dapat membina Kesejahteraan hidup... Ke jalan yang Engkau redhai... dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh....

Amin.. Ya Rabbal A'lamin. .

Ulama' pewaris para nabi

Ulama' pewaris para nabi

UNTUKMU MUJAHIDAH SEJATI

UNTUKMU MUJAHIDAH SEJATI
Mujahidah sejati
Intan permata mutiara mahkota
Seindah pelangi dicakerawala
Menghiasi taman indahnya permai

Mujahidah sejati
Engkaulah serikandi pembela agama
Peribadi solehah hiasan diri
Subur dengan iman dan ketaqwaan

"Mujahidah sejati, akhirat utama
Kerana dunia bukan pilihannya
Mujahidah sejati, hatinya berbeza
Kerana diasuh iman dan taqwa"

Mujahidah sejati
Berbekal al-quran dan as-sunnah
Bersulam pengorbanan
Bisa menggegarkan isi dunia

Mujahidah sejati
Terus subur mekar mewangi
Seindah suria menerangi bumi
Harapan ummah yang abadi

Mujahidah sejati
Menyoroti langkah Khadijah, Aisyah, Fatimah,
Menjadi muqarrabin bermujahadah,
Merebut cinta dan kasih Allah

Paras rupa bukannya ukuran
Nilainya sama di sisi Tuhan
Cuma ibadah yang membezakan
Wanita solehah di sisi Tuhan

Berhati-hatilah hasutan dunia
Kerana ia merbahaya
Jangan dibiarkan ia bertakhta
Dalam iringan dosa-dosa

"Mujahidah sejati, akhirat utama
Kerana dunia bukan pilihannya
Mujahidah sejati, hatinya berbeza
Kerana diasuh iman dan taqwa"

Doa Untuk Suami Dari Seorang Isteri Solehah

Doa Untuk Suami Dari Seorang Isteri Solehah
Ya Allah Ya Rahman Ya Rahim

Kau ampunilah dosa ku yang telah ku buat

Kau limpahkanlah aku dengan kesabaran yang tiada terbatas

Kau berikanlah aku kekuatan mental dan fizikal

Kau kurniakanlah aku dengan sifat keredhaan

Kau peliharalah lidahku dari kata-kata nista

Kau kuatkanlah semangatku menempuhi segala cabaranMu

Kau berikanlah aku sifat kasih sesama insan



Ya Allah

Sekiranya suami ku ini adalah pilihan Mu di Arash

Berilah aku kekuatan dan keyakinan untuk terus bersamanya

Sekiranya suami ku ini adalah suami yang akan membimbing tanganku dititianMu

Kurniakanlah aku sifat kasih dan redha atas segala perbuatannya

Sekiranya suami ku ini adalah bidadara untuk ku di Jannah Mu

Limpahkanlah aku dengan sifat tunduk dan tawaduk akan segala perintahnya

Sekiranya­ suami ku ini adalah yang terbaik untukku di DuniaMu

Peliharalah tingkah laku serta kata-kataku dari menyakiti perasaannya



Sekiranya..

suami ku ini jodoh yang dirahmati oleh Mu maka

Berilah aku kesabaran untuk menghadapi segala kerenah dan ragamnya



Tetapi Ya Allah...

Sekiranya suami ku ini ditakdirkan bukan untuk diriku seorang

Kau tunjukkanlan aku jalan yang terbaik untuk aku harungi segala dugaan Mu

Sekiranya suami ku tergoda dengan keindahan dunia Mu..

Limpahkanlah aku kesabaran untuk terus membimbingnya..

Sekiranya suami ku tunduk terhadap nafsu yang melalaikan..

Kurniakanlah aku kekuatan Mu untuk aku memperbetulkan keadaanya

Sekiranya suami ku menyintai kesesatan

Kau pandulah aku untuk menarik dirinya

keluar dari terus terlena



Ya Allah...

Kau yang Maha Megetahui apa yang terbaik untukku

Kau juga yang Maha Mengampuni segala kesilapan dan ketelanjuranku

Sekiranya aku tersilap membuat keputusan..

Bimbinglah aku ke jalan yang Engkau redhai

Sekiranya aku lalai dalam tanggungjawabku sebagai

isteri..

Kau hukumlah aku didunia tetapi bukan diakhirat Mu

Sekiranya aku engkar dan derhaka Berikanlah aku

petunjuk kearah rahmat Mu



Ya Allah sesungguhnya aku lemah tanpa petunjukMu..

Aku buta tanpa bimbinganMu..

Aku cacat tanpa hidayahMu..

Aku hina tanpa RahmatMu..



Ya Allah

Kuatkan hati dan semangatku

Tabahkan aku menghadapi segala cubaanMu

Jadikanlah aku isteri yang disenangi suami

Bukakanlah hatiku untuk menghayati agamaMu

Bimbinglah aku menjadi isteri Soleha

Hanya padaMu Ya Allah ku pohon segala harapan

Kerana aku pasrah dengan dugaanMu

Kerana aku sedar hinanya aku

Kerana aku insan lemah yang kerap keliru

Kerana aku leka dengan keindahan duniamu

Kerana kurang kesabaran ku menghadapi cabaranMu

Kerana pendek akal ku mengharungi ujianMu



Ya Allah Ya Tuhanku...

Aku hanya ingin menjadi isteri yang dirahmati

Isteri yang dikasihi

Isteri yang soleha

Isteri yang sentiasa dihati



Amin, amin Ya Rabbal Allamin..